Hakaaston Berikan Insentif ke Perguruan Tinggi untuk Produk Inovatif

INFRASTRUKTUR.CO.ID, JAKARTA: PT Hakaaston (HKA), anak perusahaan PT Hutama Karya (Persero), berkolaborasi dengan Universitas Pancasila dalam program Kementerian Pendidikan, Kebudayan Riset dan Teknologi Republik Indonesia bertajuk Matching Fund (MF).

Program kerjasama di bidang riset dan pendidikan, ini memberikan skema insentif dana kepada perguruan tinggi untuk melakukan penelitian dan menciptakan suatu produk inovasi kemudian selanjutnya di komersialisasi oleh dunia usaha melalui HKA.

Program MF telah berjalan selama satu tahun dimulai pada bulan Maret 2022 hingga berakhir pada bulan Januari 2023. Direktur Teknik dan Operasi HKA Martin Nababan menjelaskan mengenai produk inovasi yang berhasil diciptakan atas kolaborasi HKA dengan Universitas Pancasila adalah Nanogrout, yakni material perbaikan jalan, struktur bangunan, dan bearing pada jembatan.

Nanogrout merupakan bahan kimia yang digunakan untuk mengisi ruang-ruang kecil berukuran nano pada material bangunan seperti beton atau batu bata.

“Material ini sering digunakan untuk perbaikan kerusakan atau retak pada permukaan beton atau batu bata dan memastikan bahwa permukaan tersebut rata dan kokoh,” ujar Martin.

KONTRIBUSI HKA

DIREKTUR UTAMA HK BUDI HARTO

Lebih lanjut Martin mengungkapkan bahwa kontribusi HKA dalam program MF ini adalah memberikan dukungan kepada perguruan tinggi seperti bantuan material, fasilitas uji coba . dan pengujian di lapangan. Hal tersebut bertujuan agar perguruan tinggi mendapatkan pengetahuan praktis dan keahlian yang sedang berkembang di dalam dunia industri dan kerja.

Inovasi ini dihasilkan setelah melalui masa riset selama setahun, ini merupakan sumbangsih HKA di bidang pendidikan yang diharapkan dapat memberikan manfaat bukan hanya bagi perguruan tinggi namun juga bagi HKA. Nanogrout sendiri memiliki keunggulan dapat memenuhi kebutuhan proyek dengan spesifikasi yang semakin tinggi. “Karena memiliki sifat mekanis yang baik, dan berbahan lokal sehingga harga sangat kompetitif serta memiliki nilai TKDN yang tinggi,” imbuh martin

Kedepan, program MF akan kembali dilanjutkan dengan kolaborasi dengan perguruan tinggi lainnya. “Rencananya program MF selanjutnya akan dilakukan oleh HKA bersama Universitas Sebelas Maret Surakarta, dengan pengembangan dan komersialisasi produk untuk kebutuhan pemeliharaan hotmix, Asphalt Self-Healing” tutup Martin.

Seperti diketahui sebelumnya saat ini HKA telah fokus melakukan transformasi bisnis di bidang jasa layanan operasi dan pemeliharaan ruas tol Hutama Karya. Dengan program kerjasama dengan perguruan tinggi yang dilakukan ini diharapkan dapat menyokong bisnis HKA dalam upaya pemenuhan pemeliharaan jalan dan infrastruktur lainnya pada ruas tol.

You may also like

Comments are closed.

More in Bisnis